Sahardi Priyadi Sang Perintis Lubang Biopori


Jalan hidup Sahardi Priyadi, 63 tahun, menikung cukup tajam dalam 10 tahun terakhir. Pria yang lebih akrab disapa Sastro ini semula berkecimpung dalam produksi film dan sinetron. Ia, antara lain, terlibat dalam pembuatan film seperti Arini, masih ada Kereta yang Akan Lewat (1987) dan Noktah Merah Perkawinan (1996).
Kini warga RT 01 RW 05, Kecamatan Palmerah, Jakarta Barat, itu boleh dibilang seorang pelopor dalam mebangun lingkungan yang sehat di sekitar tempat tinggalnya. Kisahnya dimulai tiga tahun lalu. Saat itu Dinas Pekerjaan Umum Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mensosialisasi soal pembuatan lubang biopori. Dia tertarik dan mengajukan diri menjadi orang pertama di lingkungan untuk membuat lubang-lubang di atas aspal.
Membuat lubang untuk resapan air itu bukan pekerjaan enteng. Maklum, kondisi gang setapak di lingkungannya telah diaspal berkali-kali. Ketebalan aspal mencapai 30 sentimeter. Tapi tekat Sastro bulat. Ia prihatin jumlah air tanah di lingkungan tempat tinggalnya menipis. Pompa air sejumlah warga sering tak lagi berhasil menyedot air. Maka dia meminta Dinas Pekerjaan Umum mengirim alat untuk membuat lubang-lubang itu.
Ketika RT 04 RW 05 Siyono menceritakan, karena alatnya hanya satu, waktu itu warga bergantian memakainya. “Dan Pak Sastro yang nenteng alat itu ke mana-mana,” kata dia.
Pekerjaan yang dimotori Sastro itu dilakukan sepulang kerja hingga larut malam. Lubang-lubang biopori digali dengan kedalaman sekitar 1 meter. Semua warga terlibat. Warga bekerja keras karena tebalnya lapisan aspal. Jarak antara satu lubang dan lubang lainnya 60-70 centimeter. “Kira-kira dibutuhkan waktu 1 hingga 1,5 jam untuk membuat satu lubang,” ujar Sastro. Pelan-pelan akhirnya warga RT 04 RW 05 berhasil membuat lebih dari 1.000 lubang biopori.
Menurut Sastro, hal itu akhirnya berpengaruh pada ketersediaan air tanah. Lubang-lubang biopori itu telah menyerap air semakin banyak. “Sekarang digali 1 meter saja tanahnya sudah basah.”

(… selengkapnya baca)

http://metro.kompasiana.com/2010/08/12/sahardi-priyadi-sang-perintis-lubang-biopori/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s