Ancaman Dioksin Bagi Kesehatan Manusia

Oleh: FG Winarno
Dunia perdagangan dan industri pangan digoyang secara kencang oleh kasus kontaminasi dioksin yang mulai merebak dari daratan Eropa, khususnya dari Belgia, Belanda dan sekitarnya. Kontaminasi dioksin telah melanda produk daging, susu, telur, dan ikan, sehingga negara pengimpor produk-produk tersebut telah melakukan pencegahan dengan melarang impor serta penyebaran dan pemasaran produk tersebut kepada masyarakat di berbagai toko swalayan di kota-kota besar di dunia.
Singapura relatif cepat bertindak dan tanggap menanggapi ancaman dioksin tersebut. Di Indonesia sendiri, pemerintah, melalui Direktorat Jenderal POM pada pertengahan Juni, telah juga melakukan hal yang sama yaitu melarang impor daging dari Belgia dan negara sekitarnya.
Meledaknya kasus keracunan dioksin, mirip kasus keracunan DDT yang menggemparkan dunia di tahun 1960-an. EPA (Environment Protection Agency) Amerika Serikat mengungkapkan, dioksin dianggap begitu berbahaya sehingga tidak ada kadar yang dianggap ”aman” ekspose dioksin bagi manusia.
Dioksin, dianggap sebagai senyawa organik hasil ulah manusia yang paling beracun. Keracunannya hanya
menempati nomor dua setelah keracunan limbah radioaktif yang mengerikan itu.

Apa Itu Dioksin?
Dioksin adalah nama senyawa yang diberikan pada suatu kelompok senyawa kimia yang bersifat super-toxic, yang jumlahnya ratusan, yang keberadaannya sangat mengganggu dalam lingkungan hidup. Senyawa dioksin yang paling beracun adalah 2, 3, 7, 8 tetraklorodibenzon-p-dioksin atau TCDD. Daya keracunan dari senyawa dioksin lainnya seperti PCB (Poliklorit Bifenils) yang bertingkah laku menyerupai dioksin, diukur dan disetarakan secara relatif terhadap TCDD.
Dioksin terbentuk secara tidak sengaja sebagai produk samping dari proses industri kimia yang melibatkan klorin, termasuk di dalamnya proses pembakaran sampah insinerasi, produksi samping industri pembuatan pestisida dan pulp serta proses pemutihan (bleaching) kertas. Dioksin merupakan senyawa racun utama yang terdapat dalam Agent Orange, yang ditemukan pada Love Canal di Niagara Fall, Amerika Serikat, yang mengakibatkan penduduk setempat berbondong-bondong meninggalkan daerah tersebut.
Dioksin dibentuk sewaktu terjadinya pembakaran senyawa yang berbasis klorin dengan hidrokarbon. Dalam praktiknya, sumber kontaminasi utama dari dioksin berasal dari lingkungan yaitu sebanyak 95 persen berasal dari insinerator hasil pembakaran limbah atau sampah yang mengandung klorin.
Sumber utama ekspose dioksin bagi kesehatan manusia berasal dari bahan pangan. Karena dioksin bersifat larut dalam lemak, maka terakumulasi dalam pangan yang relatif tinggi kadar lemaknya. Kandungan dioksin tersebar (97,5 persen) ke dalam produk pangan secara berurutan konsentrasinya yaitu daging, produk susu, susu, unggas, daging babi, daging ikan, dan telur. Pada daging ikan saja, dioksin dapat terakumulasi dalam rantai pangan, sehingga tingkat kadar dioksinnya mencapai 100.000 kali dari kadar dioksin yang terdapat dalam lingkungan sekitarnya.

Dioksin dikenal sebagai senyawa hidrofobik (tidak akur dengan air). Artinya bila dioksin berada di air, akan menghindari air dan mencari tempelan atau masuk ke dalam tubuh ikan. Demikian juga halnya mekanisme cara pencemaran pada binatang liar. Dioksin akan mencari binatang untuk ditempeli dan dimasuki.
Yang sangat disayangkan, manusia tidak memiliki piranti dan mekanisme yang mampu memusnahkan dioksin di dalam tubuhnya dan membiarkan saja pecah sendiri menurut waktu paruh pemecahan secara alamiah (chemical half time).
Para wanita, di pihak lain memiliki daya dan kemampuan khusus untuk mengeluarkan dioksin dari tubuhnya yaitu dengan cara melepaskan dioksin keluar tubuh melalui dua cara yaitu dilepaskan melalui plasenta masuk ke dalam janin yang sedang tumbuh. Yang kedua, dioksin pada wanita sedang menyusui berada dalam ASI (air susu ibu), yang dilepaskan bila sedang menyusui bayinya sehingga sangat membahayakan sang bayi itu sendiri.
Kadar dioksin yang disampaikan oleh EPA (USA) dalam satuan pg/hari
Daging 38 Ikan 7,8
Produk susu 24 Telur 4,1
Susu sapi 17,6 Pernapasan 2,2
Unggas 12,9 Tanah 0,8
Daging babi 12,2 Air tidak ada
Total ekspose sekitar 119 pg/hari; pg = pycogram = 10 pangkat -12 gram
Seperti halnya dengan pestisida DDT, dioksin terakumulasi dalam sel-sel lemak ternak, dan kemudian muncul di dalam daging dan susu. Di alam lingkungan, dioksin ”tahan banting” tidak mudah rusak dan dikeluarkan dari tubuh secara sangat lamban.
Dioksin merupakan ancaman yang sangat serius bagi kesehatan manusia, karena pengaruh negatifnya sudah dapat dicapai hanya pada dosis yang sangat rendah yaitu beberapa part per trillum dalam lemak tubuh kita.
Dioksin merupakan senyawa yang mampu mengacaukan sistem biologis hormon, yaitu dengan cara bergabung dengan kaseptor hormon, sehingga mengubah fungsi dan mekanisme genetis dari sel, dan mengakibatkan pengaruh yang sangat luas, yaitu dari timbulnya kanker, sampai mampu menurunkan daya kekebalan tubuh serta kekacauan sistem urat saraf, keguguran kandungan, malahan dapat berakibat cacad kelahiran (birth deformity). Dioksin secara langsung mampu menurunkan sel B dan secara tidak langsung menurunkan jumlah sel T yang berperan dalam daya kekebalan tubuh.
Karena mampu mengubah fungsi genetika sel, jadi dapat menyebabkan timbulnya penyakit genetis dan dapat mempengaruhi pertumbuhan anak. Dalam hal dioksin, tidak ada dosis threshold. Dalam konsentrasi terendah pun mampu menyebabkan kerusakan. Tubuh kita tidak memiliki mekanisme untuk menanggulanginya.
Dari hasil evaluasi EPA (1994), telah dikonfirmasikan bahwa dioksin merupakan senyawa organik yang paling beracun yang manusia pernah ketahui, pengaruhnya sangat negatif terhadap risiko kesehatan, bahkan dengan dosis yang sangat kecil yaitu 10-15 ppt (part per trillion), yang terakumulasi selama hidup. Berdasarkan hal tersebut, EPA menetapkan dosis dioksin yang masih ”dapat diterima” adalah sekitar 0,006 pikogram (seper juta-juta gram) per kilogram berat badan, atau sekitar 0,40 pikogram untuk seorang dewasa.
Dioksin sangat jarang terdapat dalam alam, sebagian besar dioksin berasal dan datang dan bersumber dari manusia. Sejarah mengapa dioksin mulai terakumulasi ke dalam lingkungan hidup yaitu ketika founder perusahaan Dow Chemical (Midland, Michigan) menemukan suatu cara membelah molekul garam dapur (NACl) sehingga pecah menjadi atom-atom natrium dan atom klorin.
Dengan demikian, hal itu menjadi tonggak sejarah pertama kali manusia mampu menghasilkan jumlah klorin bebas secara besar-besaran. Disebut klorin bebas karena tidak melekat pada senyawa atau atom lain. Pada awalnya, mereka kebingungan mau diapakan klorin bebas tersebut, yang merupakan limbah yang tidak tahu kegunaannya dan bersifat berbahaya.
Namun tidak lama kemudian, mereka menemukan pemanfaatan limbah tersebut menjadi produk yang berguna dengan cara menempelkan atom-atom klorin pada molekul petrokimia hidrokarbon, dan akibatnya, selama tahun 1930-1940-an terciptalah berbagai produk klorinat-hidrokarbon. Lahirnya senyawa baru tersebut, mampu meningkatkan perkembangan berbagai produk jenis pestisida yang saat ini berkembang mendampingi kehidupan manusia, di samping berkembang pula berbagai jenis pelarut, serta plastik yang dapat dihasilkan dari klorin bebas tersebut.
Sangat disayangkan, pada saat klorinat-hidrokarbon tersebut diproses di pabrik, atau dibakar dalam insinerator, terbebaskan produk hasil samping yang sangat tidak dikehendaki, yaitu dioksin, suatu jenis keluarga senyawa kimia beracun yang paling beracun yang pernah dipelajari dan diketahui manusia.
Seirama dengan kemajuan industri dan penggunaan bahan organik yang terklorinasi dan plastik (PVC), herbisida dan insektisida di suatu negara, maka dalam tubuh manusia setempat semakin tinggi kandungan dioksinnya. Selama 40 tahun terakhir, seperti kita ketahui, perkembangan jenis industri tersebut di atas memang terasa sangat dramatis.
Suatu contoh, ternyata lingkungan hidup kita dikitari serba plastik PVC, mulai dari phonograph records sampai penutup tempat duduk mobil, insulasi kawat listrik, botol-botol sampo, sampai tas tangan, pipa-pipa air dan wall paper, sebagian benda-benda tersebut terdiri dari senyawa PVC atau senyawa organik yang terklorinasi. Bila senyawa tersebut dimanufaktur atau dibakar, terbentuklah dioksin sebagai produk samping.
Pada 20 tahun terakhir, masyarakat mulai membakar sampah-sampah keluarga, demikian halnya dengan sampah industri serta sampah medis, dibakar bersama dalam insinerator. Dioksin yang terbentuk selama pembakaran, masuk ke dalam udara bersama abu-abu yang beterbangan, kemudian mengendap pada tanaman, kebun-kebun tanaman pangan, kemudian dikonsumsi oleh ternak, sapi, babi, dan ayam akhirnya dikonsumsi manusia. Di samping itu, dioksin yang jatuh dari udara masuk ke dalam danau, sungai, dan laut.

Apa Yang Diperlukan?
Apakah masyarakat perlu resah, dengan timbulnya kasus dioksin? Berikut kami sampaikan data dan informasi dari negara maju, khususnya Amerika Serikat sebagai pertimbangan. Daging ternak, terutama daging sapi dan babi termasuk daging yang paling tinggi kandungan dioksinnya. Karena alasan usaha mengurangi konsumsi produk tersebut, dilihat dari segi keamanan pangan dianggap langkah bijaksana. Meskipun daging ayam memiliki kadar dioksin terendah, tetapi masih cukup bermakna dalam mengganggu kesehatan manusia. Yang jelas produk nabati, seperti tahu, tempe, biji-bijian, kacang-kacangan masih dianggap paling praktis dan aman karena biasanya tidak terkontaminasi oleh dioksin.
Bila ingin mengkonsumsi susu, pilihlah mengkonsumsi susu skim (non fat), hindari semua produk susu yang penuh lemak, seperti mentega, keju dan ice-cream. Untuk golongan menengah ke bawah hal itu sudah tiap hari dilakukan.
Hindarkan diri dari sentuhan bahan organik yang mengandung ”kloro” yang dapat dikenali dari bagian namanya seperti pengawet kayu pentoklorofenol, yang barangkali merupakan salah satu bahan kimia yang terdapat dalam alat rumah tangga yang tinggi potensinya dalam kandungan dioksin. Hindarkan chlorine bleach product (sodium hipoklorit), gunakan kertas yang tidak di-bleach.
Mainan anak yang terbuat atau dikemas dalam PVC (label V atau #3-plastic) sebaiknya dihindarkan dari anak. Mainan anak yang mengandung beads PVC, sering menyebabkan penyakit kanker dari uap vinilklorit yang diproduksi, produk tersebut sering juga terkontaminasi dioksin. Hindarkan dari penggunaan saran wrap, atau cling-type plastic wrap. Kini banyak pembungkus aman yang disebut non-chlorinated plastic.
Disarankan agar mencuci semua buah-buahan dan sayuran untuk membuang residu pestisida klorofenol. Hindarkan diri dari deodorant soap, atau yang mengandung triklosan, suatu senyawa klorofenol. Salah satu usaha untuk mereduksi ancaman dioksin adalah cegah pembakaran sampah, pelarangan industri manufaktur PVC dan senyawa kimia klorinat lain.
Tekan dengan peraturan pemasaran produk-produk yang berpotensi tinggi terkontaminasi dioksin. Sebagai langkah preventif, larangan Dirjen POM terhadap impor produk daging, ayam dan telur dari Eropa, perlu mendapat dukungan oleh mereka yang peduli terhadap keamanan  pangan dan hidup sehat.

Penulis adalah Guru Besar IPB, Bogor

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s